Sejarah Desa

Pada awalnya Desa Tarum merupakan hutan belantara yang membentang dari utara dan selatan yang secara topografis terdiri dari tanah dataran rendah dan dataran tinggi. Para leluhur Desa Tarum adalah orang-orang pendatang dari pulau madura yang tujun utamanya berdagang para sesepuh Desa Tarum ada 7 Orang Tokoh yang awalnya membabat Desa Tarum diantaranya Buyut Mursyid, Buyut Sipi, Buyut Amar, Buyut Beraji, Buyut Mohammad, Buyut Raji’in, Buyut cuwet, sedangkan penemaan Desa Tarum menurut sesepuh yaitu pada saat pembabatan banyak ditemui tanaman perdu yang namanya Tarum sehingga para 7 Tokoh tersebut sepakat untuk memberi nama tanah babatan tersebut adalah TARUM.

Pada saat perjalan penjajahan belanda pada tahun 1906 maka pemerintahan belanda mengangkat salah satu masyarakat yaitu P.Na’eman untuk menjadi Kepala Desa yang pertama. Dari perjalanan waktu sejak mulai jaman penjajahan jepang, belanda sampai pemerintahan yang sekarang Desa Tarum sudah mengalami pergantian kepemimpinan Kepala Desa, diantaranya sebagai berikut :

  1. Na’eman                         1906 – 1911
  2. Rasima                            1911 – 1914
  3. Ellak                                 1914 – 1916
  4. Supakmi                          1916 – 1926
  5. Margo Karyo                   1926 – 1929
  6. Djami                                1929 – 1947
  7. Mahpur                            1947 – 1950
  8. Truno Karyo                    1950 – 1968
  9. Isno Pontjo Rahardjo     1968 – 1990
  10. Suparto                            1990 – 1993
  11. Kusno                               1993 – 2012
  12. Joni                                    2012 – 2018